Blogger Layouts

Khamis, 28 Julai 2011

Eqal The Brave Boy (part 5)....

Assalamualaikum....lamanya story ni menyepi...busy study exam with kursus..dan kadang2 masa yang tidak mengizinkan.. .hari ni sambung story eqal lagi...jom ....




Semasa medical check up untuk memasuki sekolah khas@taman didikan kanak2
(ni baru isi permohonan)....eqal terpaksa di admit ke wad mata, memandangkan eqal terlalu agresif dan hyper aktif,...sukar doktor memeriksa mata eqal....(masuk sekolah khas pun wajib medical check up)...


Sementara menunggu doktor bius untuk membuat pemeriksaan, terpaksa lah eqal rehat di wad buat sementara waktu.......huhuhuhu.....binggungnya, eqal tak reti duduk diam...sekejap lari sana sekejap panjat sini.....selesai doktor bius membuat pemeriksaan eqal....aku dan hubby berbincang untuk eqal bermalam di rumah, ini kerana eqal suka tidur lewat dan suka bangun awal pagi buta (dalam jam 3pagi or 4 pagi)..dan ini pasti akan menganggu pesakit yng lain...doktor setuju, walaubagaimanapun eqal terpaksa dipuasakan mulai jam 12.00 tengah malam. Nasib baiklah dia tak banyak karenah malam tu.....


Keesok harinya kami membawa eqal semula ke wad mata dan masuk dewan bedah jam 8.00 pagi, bukan mahu bedah mana2 pun, mahu check mata jeee, pelik tapi benar......Beberapa jam kemudian eqal pun keluar dari bilik bedah.....alhamdulillah...selesai 1 perkara...




Setahun berlalu...panggilan untuk memasuki sekolah belum ada jawapan...resah dan gelisah mengingatkan nasib eqal...andai eqal tidak d terima  atau permohonan di tolak, jawapannya eqal akan berperap di rumah 24jam...Sementera menunggu permohonan eqal, aku dan hubby ada juga bertanya sekolah khas untuk kanak2 macam eqal, tapi mereka hanya akan menerima jika pandai 'berak'(buang air besar) sendiri atau sekurang kurangnya boleh memberitahu ingin membuang air besar....Nampaknya eqal tidak layak, sebabnya eqal masih lagi menggunakan lampin pakai buang ...sedihnya...


Sementara menunggu permohonan eqal diluluskan..rutin harian eqal seperti biasa ,  menonton tv...kekadang eqal akan bermain bersama adik2nya, tidak pun  eqal akan bermain bersendirian...Bila pulang kampung (keningau,kampng kelahiran aku) eqal lebih suka menonton rancangan kegemarannya dan bermain dengan dunianya sendiri (bermain sendiri sambil bermain2 dengan jarinya) daripada bermain dengan sepupu2nya..kesian juga tengok eqal...adik2nya berkejaran bermain, eqal hanya menonton tv dan kekadang pandangannya beralih melihat adik dan sepupunya bermain...Bila bosan , eqal akan naik ke bilik dan lebih suka baring(tidur) sambil mengigit2 tuala....kadang kadang sampai eqal tertidur...begitulah rutin harian eqal bila d kampung...


Selepas setahun menunggu, dan itupun selepas hubby "buat bising" sikit sampai ke cawangan di K.K., keputusannya eqal tak diterima masuk ke sekolah khas atas sebab yang sudah aku ceritakan tadi.....tapi alhamdulillah eqal dibenarkan masuk ke taman didikan kanak-kanak kurang upaya.....itupun terpaksa tunggu lagi hampir 3 bulan lamanya sebelum dia dibenarkan masuk ke TDKU.....masuknya eqal ke TDKU sebenarnya meringankan sedikit beban kami sekeluarga kerana kami asyik bertukar pengasuh.....


bersambung......















Ahad, 17 Julai 2011

Eqal The Brave Boy (part 4)....

Assalamualaikum semua.... jom continue story eqal...kesibukan kerja dan masa yang terhad story ni terputus-putus...anyway story ni tetap akan diteruskan....now story eqal with his beloved grandma.......


sejak berumur 3 bulan lagi eqal telah dijaga oleh  neneknya iaitu semenjak kami berpindah ke Sandakan...Setelah aku mula berkerja semula, selepas cuti bersalinku habis...aku berkerja ikut syif, so jika aku kerja pagi, eqal akan dijaga  neneknya sehinggalah aku pulang kerja dalamn jam 2 lebih. Jika aku kerja petang eqal akan dijaga neneknya sehingga jam 9 malam......jika aku kerja  malam pula, eqal akan tidur dengan my hubby dan kadangkala tidur dengan neneknya....


Selama dijaga oleh neneknya..eqal tahu rutin harian neneknya setiap pagi ialah mengelap (almaklum mak mentua ku ni pembersih sangat orangnya). Eqal kenal benar kain tuala yang hari-hari di guna untuk mengelap meja dan barang-barang hiasan neneknya. bila neneknya mula kerja (mengelap)...eqal pun akan join sekali, dengan tuala ditangannya eqal pun ikut sibuk mengelap ke sana ke mari...seronok tengok gelagat dua beranak ni, nenek dengan cucunya mengelap....

Bila kesihatan mak mentua tidak mengizinkan untuk menjaga eqal, kami mengambil pengasuh, tapi itu tidak menghalang beliau untuk memantau eqal (dan pengasuhnya sekali...:p). Sebab tu lah dia minta pengasuh datang ke rumahnya, bukan di rumah kami....syukur al-hamdulillah, pengasuh eqal memahami keadaan eqal, walaupun banyak benda kena tunjuk....(InsyaAllah nanti kita ceta pulak tentang eqal & pengasuh2nya....)




Berbalik pada kesah eqal & neneknya, oleh kerana eqal ni lama dijaga nenek, eqal tersangatlah rapat dan menyayangi neneknya....pantang nampak atau mendengar suara nenek, eqal akan tercari-cari dan mula mengamuk sambil menangis jika kelibat neneknya tidak kelihatan. Bila ingin keluar berjalan membeli barang.....terpaksalah neneknya main sembunyi-sembunyi dulu sebelum keluar takut-takut kalau eqal nampak alamat mengamuklah dia jadinya...




Melihat eqal begitu rapat dan terlalu sayang akan neneknya....timbul sedikit rasa cemburu dihati seorang ummi.... bila aku sebagai umminya, langsung eqal tidak hiraukan. Jika aku keluar berkerja ataupun keluar kemana-mana pun, langsung dia tak endah atau menangis...Lama kelamaan aku sedar ini mungkin akibat kelemahan ku sendiri, mujur lah hubby dah tegur awal-awal (baca story part 3 yee)...Akhirnya perlahan-lahan perasaan itu aku buang.....bersyukur pada yang Maha Kuasa kerana ramai orang yang menyayangi eqal....bukan saja dengan mak mentua malah dengan ahli-ahli keluarga yang lain jugak amat menyayagi eqal....


Bila ada jemputan ke majlis-majlis kenduri atau kahwin, terpaksa aku dan hubby brfikir 10 kali untuk menghadirinya, kerana  memikirkan karenah eqal yang sukar diramal. Eqal cepat mengamuk bila suasana bising dan ramai orang.....kecuali lah bila neneknya pergi bersama-sama barulah boleh bawa eqal bersama....itu pun neneknya tidak boleh hilang dari pandangan eqal...kalau neneknya hilang sekejap saja pun atau ada kerja perlu dibuat, dia akan mengamuk dan "karau" menangis.....kalau dah jadi macam tu, my hubby akan bawa eqal duduk dalam kereta....tidak sampai hati tengok eqal jadi bahan perhatian orang....maklumlah tidak semua orang faham keadaan eqal kecuali ahli keluarga...


Selalunya jika mak mentua diberi tugasan tertentu semasa majlis kenduri kahwin, mak mentua akan tanya dulu jika kami bawa eqal ke tidak, jika bawa dia akan menolak tugasan tersebut....huhuhuh, begitulah kasih sayang dan pengorbanan mak mentua pada eqal....terlalu besar, hanya Allah saja dapat membalasnya. 




Ada lagi satu perangai pelik eqal (sampailah sekarang ni), pernah satu masa mak mentua ingin solat, bila eqal melihat neneknya memakai telekung solat, eqal jadi sangat-sangat sedih dan mula menangis. Kami pun tidak faham apa tafsiran eqal melihat neneknya begitu...terpaksalah eqal dibawa keluar sementara neneknya selesai solat...itu pun eqal mengamuk dan menangis "karau"...bila neneknya ni mandi pun, susah kalau eqal ada....eqal akan mengetuk pintu bilik mandi bertubi-tubi tanpa henti sambil menangis...terpaksalah neneknya mandi kelam kabut ala-ala mandi P-Ramlee gitu......dan perkara sebegini masih berterusan sampailah sekarang ni, walaupun kini dah agak berkurangan....




Kalau dulu kami tinggal sebumbung dengan mentua, bila dah ada rezeki dan kemampuan, kami membeli rumah sendiri.....biar pun berlainan tempat tinggal ingatan dan sayang eqal tidak pernah berubah. Dari kecik sampailah sekarang eqal tidak boleh berenggang dengan neneknya...bila berjalan bersama, eqal akan bekepit dengan neneknya...eqal tidak akan naik kereta jika neneknya tidak ikut bersama, aduh memang kadangkala pening kepala melayan karenah eqal....Seminggu yang lepas pernah kami berselisih kereta dengan mak mentua...so bila nampak kami dia pun melambai-lambaikan tangannya...rupanya eqal perasan terus  eqal menangis dan mengamuk..sedangkan cermin kereta  tertutup...dan kami cuma berselisih sepintas lalu jeee...huhuhu...begitulah eqal sentiasa kasih dan rindu pada neneknya....
                                                                                                    (to be continued.....)

Rabu, 13 Julai 2011

Eqal The Brave Boy (part 3)....

 Biar pun eqal sudah keluar dari hospital...tapi dia masih review doktor untuk pemantauan...Bulan berganti bulan...alhamdulillah eqal semakin sihat...berat badannya pun bertambah, sehingga sukar untuk didukung bawa kemana-mana...(al-maklum lah berat, sedangkan umminya kecik jak orangnya)....

Bila eqal berumur setahun lebih....eqal masih belum berjalan...aku dan hubby tidak lah risau, mungkin kerana badan eqal yang overweight, sukar untuk eqal mengangkat badannya sendiri. Bayangkan berat badannya mencecah 11kg....huhuhu sapa2 yang mengangkatnya memang lenguh tangan lah dibuatnya....

Kerisauan mula menyelubungi kami, bila eqal masih belum ada tanda-tanda untuk berjalan walaupun umurnya hampir mencecah 2 tahun...doktor juga  merujuk eqal ke fisioterapi untuk melatih otot-otot eqal untuk berdiri sendiri. Di samping itu juga macam-macam cara telah kami buat, tapi langsung tiada perubahan....Sehingga lah bila aku bercerita dengan kawan-kawan masalah eqal, ada seorang kawan memberitahu ibunya pandai mengurut, dan pernah juga ada kes seperti eqal dibantunya dan akhirnya boleh berjalan......

Kami tidak menolak kaedah kampung/ tradisional, di samping eqal juga akan ke fisioterapi 2 kali seminggu.....alhamdulillah kini eqal mula menunjukkan tanda-tanda  untuk berjalan setelah berumur 2tahun 5 bulan......yang lucunya eqal berjalan seperti budak 10 bulan..yang asyik-asyik terjatuh.....untuk mengimbangi badannya dia akan berlari selajunya untuk bergerak dari satu tempat ke satu tempat. Kalau ada benda@apa-apa saja yang menghalang laluannya, dia akan langgar saja, kemudian terjatuh, menangis dan bangkit semula....begitulah keadaannya sehinggalah dia dapat mengimbangi badannya ketika berdiri yang mengambil masa hampir setahun....dia tidak pernah putus asa, dia akan terus gagah berdiri seperti gahnya namanya "Eqal The Brave Boy"...

dari 5 langkah kini eqal sudah pandai berjalan dan mula belajar berlari (tidak lagi seperti mula-mula dia belajar berdiri dulu). Kini dia sudah boleh mengimbangi badannya ketika berjalan maupun berlari, tidak lagi main langgar saja, hmmm dia sudah pandai mengelak....Syukur alhamdulillah....eqal tersenyum riang bila berlari ke sana ke mari....tapi..kerisauan kami masih belum berakhir.....bila eqal masih belum pandai bercakap.....eqal hanya tahu menyebut perkataan "ayahhh....yayahh"...

Keadaannya berterusan hingga eqal berumur 4 tahun...eqal masih juga tidak pandai bercakap....dan eqal masih lagi mengunakan lampin pakai buang...kini kami mula perasan yang eqal bukan kanak2 yang normal...walaupun begitu kami tidak pernah putus asa untuk berusaha....

Keadaan eqal bukan seperti kanak-kanak normal yang lain , eqal lebih banyak habiskan masanya terperap di  rumah, kerana eqal  tidak tahu menjaga dirinya sendiri.....dan setiap pergerakkan eqal harus sentiasa di pantau...walaupun berada di dalam rumah.

Bila melihat keadaan eqal begitu...aku mula menangis.....tertanya-tanya di hati..
kenapa eqal yang di pilih...aku mula jadi stres...benda kecik pun akan buat aku jadi marah...aku jadi manusia yang terlalu sensitif dan pemarah...

 Suatu hari my hubby bertanya, kenapa aku kini jadi seorang yang suka marah....."Kenapa stress....malu dengan keadaaan eqal??...eqal tidak pernah minta dilahirkan macam ni...sayangilah dia, kasihanilah dia...berikan kasih sayang yang sama rata...jangan beza-bezakan eqal...semua ini adalah ujian tuhan untuk kita...tuhan menguji sejauh mana kita menerima ujiannya....kita harus bersyukur, tuhan masih mahu kita melihat eqal....ingat lah macam mana eqal bertaruh nyawa untuk hidup......".

Aku tidak dapat menahan sebak dan air mataku jatuh mencurah-curah...aku memohon seribu keampunan dari hubby....aku berjanji tidak akan mengulanginya...dan aku akan menerima segala kekurangan dan kelebihan eqal dengan sepenuh rasa kesyukuran....

Menjaga anak istimewa ni bukannya mudah...sabar adalah perkara yang paling utama kita perlu tanam dalam diri....Bila eqal berumur 5 tahun, kami berhasrat menghantar eqal ke sekolah khas...sekurang-kurangnya eqal boleh juga belajar bergaul...tapi untuk memohonnya bukanlah mudah....my hubby terpaksa turun naik pejabat kebajikan cawangan daerah sini, itupun mengambil masa setahun dan selepas my hubby "buat bising" ke Pejabat Kebajikan di Kota Kinabalu.....

Sementara menunggu permohonan eqal diluluskan....rutin harian eqal hanya di rumah sahaja...dan rutin hariannya menonton tv..rancangan kegmaran eqal adalah kartun dan rancangan Tom Tom Bak, yang di kendali oleh pengacara terkenal, Aznil Hj Nawawi...yang ajaibnya...eqal tahu benar rancangan kegemarannya tu....bila channel di ubah, dia akan menangis dan memegang tangan kami tanda minta channel diubah kembali. Begitulah eqal, tv lah teman setianyanya...Untuk menghilangkan rasa bosannya, kami sering membawanya keluar bersiar-siar di kawasan perumahan atau pun taman reakreasi....

Mungkin kerana naluri ingin melihat dunia luar, eqal pernah beberapa kali hilang dari rumah...first..time di rumah mak mentua...bila kelibat eqal tidak kelihatan, baru kami menyedari eqal telah berjaya menyusup keluar darib rumah, berlari ke taman permainan tidak jauh dari rumah.....nasib baik lah kami cepat menyedarinya....Apalagi kecoh satu rumah berlari ke sana ke mari mencari eqal...
My hubby (Bukan my hubby, adik ipar bongsu yang jumpa..sorry yee) jumpa eqal di taman permainan duduk atas rumput, berkaki ayam....dia ketawa bersorak-sorak riang seorang diri melihat orang bermain bola keranjang...baju nya penuh rumput dan tanpa berselipar...Nasib baiklah eqal tidak bermain di jalan raya....syukur...syukur Ya Allah....

Kali kedua eqal hilang semasa kami masih lagi menyewa rumah di Taman Fajar. Masa tu dah dekat maghrib dan hujan turun dengan lebatnya. Hubby dah sedia-sedia nak pegi surau tiba-tiba terperasan eqal tiada dalam rumah!!!! Astaghfirullahal"aziim....jantungku berdegup kencang....mana tidaknya, ketika itu hujan lebat, parit-parit di sekitar taman perumahan kami yang sedalam 3 kaki semuanya dipenuhi air. Ya Allah...selamatkanlah anak ini....

Aku dan hubby mencarinya di setiap lorong, ceruk dan penjuru taman perumahan tapi eqal langsung tidak kelihatan. Kami macam orang gila berlegar-legar di sekitar taman perumahan dalam basah kuyup mencari eqal.....sehinggalah dalam kejauhan hubby melihat 2 kelibat, seorang lelaki berpayung berjalan sambil memimpin tangan seorang budak....Ya Allah, itu eqal rupanya dalam basah kuyup dia berjalan sejauh hampir 500 meter ke rumah kongsi pekerja pembinaan yang terletak di belakang taman perumahan kami....Syukur alhamdulillah, eqal dalam lindungan Allah. Tidak dapat kami bayangkan jika eqal terjatuh ke dalam parit sedalam 3 kaki yang dipenuhi air yang deras...Kini kami lebih berhati-hati agar perkara sama tidak berulang lagi...

Biar pun eqal ni anak istimewa, namun dia mempunyai ingatan yang kuat.....contohnya bila eqal terdengar suara neneknya.....dia akan cepat2 turun ..dan eqal sangat2 menyayangi neneknya mungkin kerana dari kecil lagi neneknya yang menjaga eqal...to be continued...(eqal & Nenek)...

Ahad, 10 Julai 2011

Eqal The Brave Boy (part 2)....

Jom sambung story Eqal...beberapa  hari ni sibuk  dengan kerja..terpaksa story ni tergendala buat seketika....(klik SINI untuk baca kisah part 1)...


Eqal berumur setahun lebih
Part 2 -.....Doktor yang memeriksa eqal pun hairan,  kesemua result darah eqal jadi abnormal......oleh kerana eqal kena fitting (sawan) tidak berhenti-henti...terpaksa lah doktor melakukan ujian lumbar punctur(mengambil cecair dari tulang sum-sum)...untuk mengenal pasti, jika ada jangkitan pada otak....

Ya Allah...rasanya tidak sanggup aku menerimanya....kerana jika doktor yang melakukan prosedur itu tidak mahir dan tidak melakukan teknik aseptik...boleh menyebabkan lumpuh dan jangkitan yang teruk ke otak......aku dan my hubby berbincang...demi untuk kebaikan eqal kami berdua setuju ujian tu dijalankan...

Beberapa hari kemudian result eqal keluar...alhamdulillah...keputusannya negetif.....ini bermakna tiada jangkitan di otak eqal...tapi eqal masih lagi mild fitting.....dan doktor mendiagnos eqal sebagai.....? meningitis.

My hubby terpaksa balik ke Sandakan untuk meneruskan kerja (nanti kena buang keja, susah pulak).....waktu tu sedihnya aku dan eqal terpaksa berpisah dengan hubby buat sementara waktu....selama seminggu lah juga eqal bergantung nafas mengunakan mesin ventilator (mesin bantu pernafasan) dan selama seminggu lah air mata ini jatuh setiap kali melihat keadaan eqal...yang hanya terkulai layu.....

Selama ketiadaan hubby di sisi.....mamak (ibu kandung) lah yang tidak putus-putus melawat dan menghantar baju dan makanan....terima kasih mak...jasamu ku kenang....

Di satu hari misi memberitahu ..ingin.memasang jarum (set iv line) melalui kepala eqal?!! Memandangkan kedua belah tangan eqal sudah bengkak dan "hancur" sebab hari-hari kena ambil darah, orang dewasa pun mana boleh tahan kalau hari-hari kena cucuk jarum untuk ambil darah, ni kan lagi yang masih bayi.....tapi entah kenapa aku cuma mampu anggukkan kepala, tanda setuju.....Ya Allah, luluhnya jantungku bila melihat keadaan Eqal begitu....

Dalam sedih tu, aku menerima panggilan telefon dari my hubby...gembiranya sebab my hubby ambik cuti.....dan mak & abah hubby pun akan datang sekali melawat eqal...bila ada hubby disisi sekurang-kurangnya ada tempat mengadu.....tak sabar rasanya untuk berkongsi segala cerita yang ku pendam selama dia tak ada....

Terharu jugak dengan mak & abah hubby.....sanggup dorang datang dari jauh untuk melihat keadaan eqal....bila dorang melihat keadaan eqal...aku tahu jauh di lubuk hati mereka ingin memeluk dan membelai eqal....tapi apa kan daya eqal masih dalam keadaan kiritikal.....

Selesai melihat eqal...abah berkata.. "Abah mahu kamu bersabar...dan bersedia, sebab bila-bila masa ...abah tengok eqal macam tiada harapan....tapi kita banyak-banyak lah berdoa dan beserah pada ketentuan Allah....". Itu pesanan abah agar kami sedia menerima kenyataan kerana katanya kami masih terlalu awal dan muda untuk menerima ujian seberat ini......

Aku dan hubby hanya  diam.....memang benar kata abah, air mata ini sudah kering untuk aku menangis,....."
Ya Allah terlalu besar dugaan-MU ini" ...sebelum pulang mak mentua sempat berpesan, "Jaga diri dan kesihatan..kalau sakit...nanti siapa jaga eqal...."....terima kasih mak...disaat-saat keadaan eqal seperti sudah di hujung nyawa......aku sangat-sangat memerlukan sokongan....., sikap staf dan doktor yg sentiasa menghulurkan bantuan, perihatin, sedikit sebanyak mengubat kesedihan di hati.

Aku juga kasihan melihat keadaan hubby yang tidak terurus, kalau bukan masa melawat, dia akan menghabiskan masanya di surau hospital.....dan selalunya dia tidak akan pulang ke rumah, dia lebih selesa menunggu kami di hospital walaupun terpaksa tidur di kereta.....katanya dia tidak boleh pulang ke rumah, kerana setiap kali dia melihat pakaian baby eqal, dia akan menciumnya dan menangis......

Hari demi hari, genap lah semingu eqal bernafas dengan alat bantuan...yang ajaibnya keadaan eqal kini mula beransur-ansur pulih....aku benar-benar bersyukur pada-MU Ya Allah.....Alhamdulillah atas doa yang tidak putus-putus dari family dan teman-teman....Tuhan masih mahu eqal menikmati kehidupannya dan abah berkata bahawa eqal sememangnya anak yang berani, kerana keberaniannya bertarung dengan nyawanya. Sebab itulah dia digelar "Eqal The Brave Boy"....

...kini aku boleh mendakap tubuh eqal.....kerana alat bantuan pernafasannya sudah pun di buka....tapi eqal masih feeding mengunakan naso-gastric tube...

Sehinggalah selang beberapa hari, akhirnya aku boleh membei eqal breast feeding.....tapi kesedihanku masih belum berakhir..bila air susu...langsung tidak keluar...Ya Allah...apa lah yang harus aku beri  untuk anak ku ini...terpaksalah eqal bergantung dengan susu formula....dalam masa tu juga aku berusaha untuk memberinya breast feeding sebagai usaha memaksa air susu keluar.....

Hari berganti, minggu demi minggu.....maka genap lah sebulan eqal menjadi penghuni wad nursery Hospital Keningau....yang paling mengembirakan...apabila doktor mengabarkan berita gembira...keadaan eqal kini beransur-ansur pulih....dan beberapa hari lagi, jika keputusan darah eqal tiada masalah, eqal boleh pulang ke rumah....Alhamdulillah!!!!


Kini eqal boleh pulang!!!!...Hatiku terlalu gembira sangat-sangat...tapi sebelum dibenarkan pulang...sempat jugak berat badan eqal di ambil......aduhai kesiannya anakku ini, beratnya dari 1.8kg...kini cuma tinggal 1.5kg......


bersambung........

Rabu, 6 Julai 2011

KAU TERISTIMEWA....Eqal the brave Boy....

Eqal berumur dalam 5 bulan
 Nak story-story sikit pasal my fisrt baby, Mohd Nur Haiqal (EQAL)....kelahirannya tidaklah di jangka....tapi sudah di takdirkan oleh Allah dia selamat lahir pada jam 5.40 petang 21.2.04 sebagai 
bayi pramatang dengan berat cuma 1.8kg.


Yang lucu dan sedihnya, segala keperluan baby, belum ada tersedia...kerana sehari sebelum kelahiran Eqal, saya sepatutnya berpindah mengikut husband, so barang keperluan baby akan di beli kemudian. Menurut ceta my hubby, sewaktu nurse meminta baju baby, dia terkejut dan ,macam tak percaya.....perasaan gembira bercampur sedih...


Gembira..sebab akhirnya anak pertama kami selamat dilahirkan, wlupun tak cukup bulan(prematured baby)...sedih...sebab tiada barang keperluan baby...tanpa berkata apa-apa my hubby terus ke market, mencari barang kelengkapan baby hanya sekadar adanya.


....Aduhhhh....sedihnya...my baby terpaksa memakai baju, lampin, tuala, baby glove yg belum bercuci....setitis demi titis air mata jatuh bila baju yg di pakai pula terlalu besar (maklumlah eqal kecik je masa tu)....cuba bayangkan.....


Walaupun begitu...syukur ke hidrat Ilahi...kelahirannya sempurna (semua anggota yang lengkap)....keesokan harinya Eqal dibenarkan pulang ke rumah....tapi kesedihan belum lagi berakhir....air susu si ibu pulak tidak mencukupi...Eqal hanya nangis kerana kelaparan....kami jadi bingung....terpaksa lah beli susu tepung untuk supplemen tambahan (walaupun time tu ekonomi agak merosot, maklumlah bulan tua kata orang Sabah).....Nasib baik lah keluarga dan keluarga sebelah hubby menghulurkan bantuan dan sokongan....alhamdulilah....


Tambah lg 1 masalah...bila my hubby menguruskn surat lahir Eqal di Pejabat Pendaftaran Keningau...memandangkn my hubby berketurunan Melayu (arwah atuknya berasal dari Johor), so Eqal pun kenalah ikut bangsa Melayu kannnn (di Sabah bangsa/keturunan anak kena ikut belah ayah)...tapi orang di pejabat pendaftaran boleh cakap...."di Sabah ni tiada bangsa Melayu", (apa punya lawak bodoh la tu)...my hubby sampai bertengkar dengan mereka...
Eqal berumur setahun
Di pendekkann cerita...terpaksalah my hubby mengadap big boss di pejabat pendaftaran...baru lah masalah selesai....huhuhu .....


Hari ketiga selepas kelahiran .....Eqal mula kelihatan kuning (slight jaundic, paras dada)...tanpa berfikir panjang...kami membawa Eqal ke klinik utk memeriksa tahap kuning(jaundic)...aduh....Eqal terpaksa admit lagi....jaundisnya pada tahap 200 lebih...memandangkan Eqal ni prematured baby dan berat badannya kurang.....so 200 lebih tu memang da terlampau tinggi...segala prosedur d bt utk menurunkan jaundisnya...


Esok awal paginya, dapat berita dari member yang memang kebetulan jadi misi di wad tu, yang Eqal boleh discaj dari wad kalau blood resultnya ok...gembiranya...boleh lah pulang rumah....(tidur di hospital bukannya selesa).....tapi tidak tau di mana silapnya...bla my Eqal tiba-tiba membiru, dan berhenti bernafas sampaikan kami terpaksa menjentik-jentik tapak kakinya supaya dia sedar dan bernafas.


Bila doktor nak buat intubation, dia sedar dan bernafas semula pastu stop breathing balik..rasanya mau 9 kali dia berhenti bernafas, akhirnya doktor buat jugak intubation dan letak dia on ventilator. Kami jadi macam orang hilang arah....bermula lah perubahan kehidupan Eqal....dari normal menjadi abnormal....segala-galanya berubah sama sekali....nyawanya hampir-hampir melayang....s'lama seminggu Eqal bernafas menggunakan mesin ventilator......dan dalam tempoh tu jugak lah entah berapa kali dia berhenti bernafas...nasib baik lah dia dah on ventilator...


Alamak......mengantuk la pulak....nanti kita sambung lagi ye story-story Eqal the brave boy....

MACAM-MACAM STYLE PAKAI SHAWL....

Ni ada beberapa teknik pakai shawl dari mereka-mereka yang expert. Sebenarnya mereka ni adalah peserta contest - "Radiusite's Photos - HowToWearYourShawl CONTEST by Radiusite" di facebook. Selamat berjaya pada mereka semua....jom tengok dan selamat mencuba!